Monday, April 3, 2017

LELAKI DI BAWAH TEMPURUNG BAB 2

BAB 2

AKU tala mata ke jalan raya. Dua bangunan dari kiri itu adalah tempat kerja Encik Azli Rahman, tunang aku. Tunang kut. Aku pun tak berapa pasti. Bak kata Kak Mia aku ni dah serupa tunang kena gantung tak bertali.
Tadi aku telefon si Azri, dia kata Abang Azli tengah makan tengah hari dengan kawan-kawan dia kat Secret Recipe bersebelahan dengan bangunan tempat mereka berdua bekerja. Bila Azri tanya kenapa cepat-cepat aku yang nanti nak singgah sebentar untuk bincang pasal hari nikah aku dan abang dia. Tapi sebenarnya memang aku dah masuk tempat kereta berhadapan dengan bangunan tempat dua beradik tu kerja.
Aku betulkan tudung yang hampir serabut dan berjalan laju ke arah bangunan berwarna hijau tua yang dipisahkan dengan jalan raya kecil. Kalau boleh nak sampai ke pejabat lebih awal dan berbual sebentar dengan Azri sementelah Abang Azli masih makan tengah hari. Bukannya nak sangat berbual dengan Azri namun demi mengelakkan rasa janggal bertemu empat mata lebih baik aku yang sampai dulu ke pejabat mereka. Lebih baikkah begitu?
Aku sempat terlihat kelibatan Abang Azli yang duduk di luar Secret Recipe bersama rakan pejabatnya. Cuma seorang saja kawan dia, itupun perempuan. Aku hentikan langkah sebelum sempat memasuki bangunan pejabat lelaki itu. Bila aku amati senyuman dan gelak Abang Azli, hatiku mula terasa pahit seolah-olah ada sesuatu yang tidak kena berlaku.
Kawan perempuannya begitu bersahaja menyentuh tangan Abang Azli dan dia langsung tak elak. Walau hanya beberapa saat cuma jiwa ni tiba-tiba terjentik dengan keraguan. Aku tunang dia pun tak pernah diajak keluar makan dan bertindak semesra itu tapi dengan kawan perempuannya boleh pula Abang Azli gelak santai seperti itu.
Telefon pintar kucapai dan bibir ku kertap kuat. Jari ni automatik mencari nombor telefon Abang Azli dan tanpa berfikir panjang aku dail saja sedangkan selama ini perkara itulah yang paling susah aku nak buat.
Bila Abang Azli ambil telefon di atas meja kaca tu, aku cepat-cepat tahan nafas tetapi alangkah hampa melihat dia terus memutuskan talian setelah beberapa ketika. Wajah Abang Azli langsung keruh seolah-olah tidak mahu melihat namaku terpampang di skrin telefon mahal dia tu. Aku geleng kepala lambat-lambat cuba menidakkan prasangka yang sudah mula bermain menyisip di minda.
‘Abang Azli tak nak cakap dengan Riah?’
Setelah menaip beberapa ayat itu, aku tekan butang hantar. Aku lihat Abang Azli baca mesej tu tapi dia langsung tak balas. Kawan perempuan dia pun macam perasan muka dia berubah. Mereka mula bercakap sesuatu sebelum kedua-duanya bangun berdiri. Yang pelik walaupun hati aku membentak untuk lari, tetapi kaki ini terus berdiri tegak memandang kelibatan Abang Azli dengan kawan dia.
Dalam beberapa langkah Abang Azli keluar dari Secret Recipe, mata kami bertembung lama. Entah dia kenal lagi atau tidak orang yang bernama Nur Qariah binti Ajmal, tunang dia ni. Kawan perempuan dia yang cantik tu pandang aku semacam bila Abang Azli dah jadi tugu tidak jadi melangkah sambil memandang ke arahku lama.
Hati mula rasa berdebar tak terhingga. Tapi bukannya aku salah, dia pun tak buat salah. Kenapa aku ada perasaan pahit begini?
Bila dia langsung tak berganjak, kawan perempuan Abang Azli mula menarik tangannya sambil menyerahkan senyuman hambar kepadaku.
“Siapa?” soal kawan perempuan Abang Azli apabila mereka sudah benar-benar berdekatan dengan diriku. Aku pandang Abang Azli, mana tahu lelaki itu ada niat untuk memperkenalkan aku sebagai tunang dia.
“Azli, you kenal dia?”
Aku telan air liur bila Abang Azli tunjuk muka keruh. “Nak jumpa abang sekejap, tanya pasal kahwin...” Aku tertunduk sesaat sebelum kembali membalas tenungan tajam Abang Azli. “..Kita.” Sambungku perlahan.
“You kahwin, Azli? Bila? I tak tahu pun?” Jelas wajah kawan perempuan Abang Azli tu terkejut sangat. Aku terkebil-kebil tak tahu nak buat apa.
“Datang tak boleh call dulu?” tanya Abang Azli agak kasar.
“Abang tak pernah balas. Jawab pun tidak. Tadi pun abang reject call saya.” Ujarku sambil mengelak berbalas pandang dengan lelaki itu. Nyata Abang Azli tidak mengalu-alukan kehadiranku di sini.
“Sarah you masuk dulu, I ada hal.”
“Oh, okey.” Selamba saja kawan perempuannya itu berlalu pergi. Aku  mengetap bibir kuat.
“I tak sangka you berani datang ke sini.”
“Abang ni kena paksa bertunang dengan saya ke?” soalku berterus-terang. Abang Azli lempar senyuman sinikal.
“Kenapa sekarang baru tanya. Why don’t you asked me before accepting this stupid proposal?”
“Stupid proposal?” Aku kerutkan dahi. Cuba memahami kata-kata yang dilemparkan oleh lelaki itu sebentar tadi. Sedikit demi sedikit rasa hormat yang ku tanam untuknya bertabur entah ke mana.
“Jadi you rasa I boleh sukakan you tiba-tiba? Jumpa pun tak pernah... You ingat you siapa?” Abang Azli raup muka sampai ke rambut dia. Jelas tertekan dengan situasi kami ini. Aku bukan buta untuk membaca reaksi dan tingkahnya yang tidak redha atas pertalian yang ada antara kami.
“Oh, sebab tu abang boleh keluar dengan orang lain mesra tapi dengan saya abang takut sangat..” Aku pandang muka dia tajam. “Patutnya dari awal abang bagitahu saya, saya ni taklah nak ikat orang yang tak ada hati pada saya.” Aku berterus-terang. Abang Azli diam tidak bersuara. Tidak ya dan tidak juga tidak.
“Kena paksalah ni?”  Ulangku lagi meminta kepastian apabila dia tidak membalas kata-kataku tadi.
“Hairan, orang macam abang boleh pula kena paksa bertunang.” Aku memeluk tubuh tanpa memandang ke arahnya. Tiba-tiba aku jadi muak dengan drama yang tak berapa nak drama ni. Dia mungkin fikir aku watak wanita kurang siuman yang sanggup terkejar-kejar lelaki yang sempurna serba-serbi iaitu Azli Rahman tapi aku tak pernah pun tunjuk yang aku sukakan dia. Walaupun memang ada rasa sedih dan kecewa hadir tetapi aku masih waras untuk berfikir.
“Kalau tak suka sangat, abang boleh minta family abang putuskan tali pertunangan, jangan nak paksa diri sangat. Saya pun tak nak paksa hati saya juga.”
“What?”
“Saya kalau boleh nak lelaki yang boleh saya hormati, tapi lelaki itu nyata bukan abang. Saya tak nak tahu kenapa keluarga abang datang merisik tapi yang saya mahu, datang secara baik untuk leraikan semua ni sebelum keluarga abang atau keluarga saya mula buat persiapan nikah untuk kita.” Ucapku keras sambil bercekak pinggang. Aku cuba berusaha sebaik mungkin untuk tidak menyumpah seranah lelaki itu dan berbicara secara tenang walaupun jiwaku saat ini dibanjiri dengan kemarahan.
“I’m sorry with what happened between us but don’t just make your own decision without asking me and my family, Riah!”
“Balik dulu.”
Aku tinggalkan lelaki itu dalam keadaan tergesa-gesa. Air mata bertakung hendak menitis tetapi wajarkah aku menangis kerana lelaki yang tidak pernah terlibat dalam hidupku kecuali hari ini?
Sepatutnya awal-awal lagi aku dah tolak lamaran dia. Dan sekarang aku kena fikir bagaimana caranya untuk membuang bait-bait harapan yang pernah tertanam dalam hatiku sekian lama.

“BETUL Riah ni? Putuskan pertunangan bukan benda main-main tau. Mak tak nak nanti Riah menyesal.”
“Tak menyesal mak, serius. Kalau orang kahwin dengan dia lagilah menyesal.” Balasku sambil mengenakan anak tudung. Kak Mia yang baru datang tadi terpinga-pinga melihat diriku.
“Serius ke Riah?? Kenapa nak putus pula?” Tanya Kak Mia, sebelah tangan Kak Mia menarik tangan mak untuk duduk.
“Betul, Riah tak nak kahwin dengan Abang Azli. Lebih baik kita putuskan cepat-cepat sebelum semua orang tahu kami bertunang.”
“Masalahnya semua orang dah tahu, Riah. Apa yang Riah merepek ni?” Mak pukul paha Kak Mia meluahkan rasa geramnya.
“Mak tak faham...”
“Ceritalah sampai mak faham.” Tukas Kak Mia pantas. Aku ambil instant shawl yang kuletak di atas sofa tempat mak dan Kak Mia duduk.
“Abang Azli tak nak orang. Dah jumpa dah dengan dia, memang dia tak suka orang langsung.”
“Tak kenal lagikan, memanglah. Cuba dah kenal sikit nanti.”
“Orang tak nak!” Aku sampuk kata-kata Kak Mia dengan nada tinggi. Hari tu bukan main lagi Kak Mia cakap yang bukan-bukan tentang hubungan kami tapi hari ni dia pula yang paksa aku untuk telan pahitnya sebuah perhubungan. Kata tak nak aku kena bulilah... Apa ni Kak Mia?
“Betul ni, orang tak nak kahwin dengan dia. Daripada orang biar aje sampai nak kahwin nanti baru lari, lebih baik orang bertindak sekarang.” Aku cakap dengan nada tersekat-sekat.
“Tapi sekarang ni nak pergi macam melampau pula, Riah. Kena telefon keluarga dia orang dulu bagi pembayang ke apa, takkan datang-datang terus balikkan cincin.”
Aku diam.
“Esok boleh?” soal mak perlahan. Terbit kekecewaan di wajah mak, aku nampak. Hati mak pasti kecewa dengan keputusan mendadak yang telah ku buat ni. Maafkan orang sebab jadi orang yang pentingkan diri sendiri, mak.
“Kalau dia orang yang datang dulu, orang malu.”
“Jadi Riah nak kita datang dulu, kita yang putuskan, begitu?”
Aku mengangguk.
“Beritahu mak, kenapa Riah nak putus tiba-tiba.”
Aku tak tahu nak jawab apa. Betul-betul buntu.
“Riah?”
“Anggap aje orang tak suka kat Abang Azli. Orang tak nak kahwin dengan lelaki macam tu.” Aku jawab perlahan. Kak Mia dan mak diam lama sebelum melihat air mataku tumpah juga ke pipi.
“Kan dah cakap orang tak suka dia.” Ujarku teresak-esak kecil.
“Riah, kenapa ni?” Kak Mia bangun dan tarik tubuhku ke dalam pelukannya.
“Benci betul tengok muka dia kak, baik Riah langgar aje orang macam tu.”
“Isy, takkan sampai begitu.” Kak Mia tepuk bahuku berkali-kali, cuba menenangkan diriku yang masih dikuasai emosi.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih sebab sudi komen... =)